Comscore Tracker

Kebijakan Berubah, Salat Idulfitri di Masjid Surabaya Diizinkan

SE wali kota disesuaikan SE dari Gubernur Jatim

Surabaya, IDN Times - Kebijakan larangan Salat Idulfitri berjemaah di masjid dan lapangan di Surabaya resmi dicabut. Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi mengizinkan warganya menggelar salat Idulfitri berjemaah di masjid meski Kota Pahlawan masih berstatus zona oranye.

Pertimbangannya yakni mengacu pada zonasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro. Apabila wilayah kelurahan itu zona kuning dan hijau, maka Salat Idulfitri berjemaah dapat digelar dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Kebijakan ini, berdasarkan hasil rapat koordinasi bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Jawa Timur (Jatim) Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Jatim serta seluruh Kepala Daerah di Jatim yang berlangsung secara virtual, Minggu (9/5/2021) malam.

"Alhamdulillah hari ini ada kesepakatan bersama dengan Gubernur Jatim dan para ulama. Malam hari ini disepakati arti dalam zonasi itu adalah zonasi PPKM skala mikro atau setingkat kelurahan," ujar Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi dalam keterangan resmi, Senin (10/5/2021).

Keputusan ini juga berdasarkan beberapa masukan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jatim, Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jatim, Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWMU) Jatim serta Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) LDII Jatim.

Baca Juga: Tak Ada Salat Idulfitri dan Gelar Griya di Surabaya Tahun Ini

1. Hanya ada dua kelurahan yang tidak diizinikan gelar Salat Idulfitri berjemaah

Kebijakan Berubah, Salat Idulfitri di Masjid Surabaya DiizinkanForkopimda Kota Surabaya saat teleconference dengan Gubernur Jatim. Dok. Humas Pemkot Surabaya.

Jika merujuk pada hasil rakor, lanjut Eri, maka zonasi dalam Surat Edaran (SE) Kementerian Agama (Kemenag) Nomor 7 Tahun 2021 diterjemahkan dalam tataran PPKM Mikro. Artinya tiap kelurahan zona kuning dan hijau diizinkan menggelar Salat Idulftri berjemaah.

"Alhamdulilah kalau se-tingkat kelurahan, maka di Surabaya ini (mayoritas) zonanya adalah zona hijau dan zona kuning. Hanya ada dua (kelurahan) yang zona oranye," kata Eri.

2. SE terbaru akan perbolehkan Salat Idulfitri berjemaah tapi tetap melarang gelar griya

Kebijakan Berubah, Salat Idulfitri di Masjid Surabaya DiizinkanPenyemprotan Disinfektan di Masjid Al Akbar Surabaya, Selasa (17/3). (Dok. Humas Masjid Al Akbar)

Rencananya, Eri akan menerbitkan SE terbaru berdasarkan rakor bersama Forkompimda Jatim mengenai aturan perayaan Hari Raya Idulfitri termasuk Salat Idulftri berjemaah dan larangan open house atau gelar griya. SE wali kota bakal disesuaikan dengan SE dari Gubernur Jatim.

"InsyaAllah, Pemerintah Provinsi akan mengeluarkan surat edaran baru, setelah itu kami tindaklanjuti dengan membuat surat edaran. Sehingga ketika itu menggunakan zonasi skala PPKM mikro, maka secara otomatis bisa dilaksanakan Salat Idulfitri (di masjid)," jelas Eri.

3. Ada ketentuan bagi warga yang akan Salat Idulfitri berjemaah

Kebijakan Berubah, Salat Idulfitri di Masjid Surabaya Diizinkaninstagram.com/indraiswanto84

Dalam surat edaran terbaru nanti juga diatur mengenai ketentuan bagi warga yang akan mengikuti Salat Idulfitri. Misalnya warga di kelurahan A dengan status zona kuning tidak diperkenankan mengikuti Salat Idulfitri di masjid atau lapangan yang ada di kelurahan B zona hijau. Warga di kelurahan A diimbau agar tetap melaksanakan Salat Idulfitri di wilayahnya masing-masing.

"Tadi disampaikan dalam forum rapat, tidak boleh dari kelurahan A (Salat Ied) ke kelurahan B. Atau (warga) Surabaya Utara salatnya di Surabaya Selatan," ucap Eri.

"Karena tadi kita melihatnya per zona kelurahan PPKM mikro. Jadi saya berharap warga Surabaya ketika nanti sudah ada skala mikro, Insya Allah diperbolehkan salat, tapi jangan melompati antar zona. Karena itu yang dipesankan oleh Ibu Gubernur dan Forkopimda," pungkasnya.

Baca Juga: 6.000 Kuota Salat Idulfitri di Masjid Al-Akbar Surabaya Ludes

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya