Comscore Tracker

Nyatakan Jihad Fi Sabilillah Lawan COVID-19, Eri Pekikkan Takbir!

300 orang dimakamkan dengan protkol COVID-19 dalam sepekan

Surabaya, IDN Times - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyatakan perang atau jihad fi sabilillah terhadap virus corona. Hal itu ia nyatakan saat memimpin apel dan doa bersama para petugas gabungan penanganan COVID-19, di Taman Surya, Balai Kota Surabaya, Senin (28/6/2021). Ia meminta agar para petugas bekerja keras dan ikhlas untuk memerangi virus corona di Kota Surabaya.

1. Nyatakan perang lawan COVID-19

Nyatakan Jihad Fi Sabilillah Lawan COVID-19, Eri Pekikkan Takbir!Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyatakan perang atau jihad fi sabilillah terhadap virus corona. Ia sampaikan saat memimpin apel dan doa bersama para petugas gabungan, Senin (28/6/2021). Dok. Pemkot Surabaya.

Mulai dari petugas BPB Linmas, pemadam kebakaran, hingga TNI dan Polri juga turut hadir dalam apel kesiapsiagaan di halaman Balai Kota Surabaya itu. Saat memimpin apel tersebut, Eri mengobarkan semangat para petugas sembari memekikkan takbir sebyak tiga kali sebagai pertanda perang melawan COVID-19.

"Semangat ya, ini demi keluarga kita semua. Insyallah mulai hari ini kita jihad fi sabilillah menghadapi pandemik COVID-19. Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar," ujarnya.

Baca Juga: RS COVID-19 di Jatim Nyaris Kolaps, PERSI Usul Tambah RS Lapangan

2. Penanganan COVID-19 juga ibadah

Nyatakan Jihad Fi Sabilillah Lawan COVID-19, Eri Pekikkan Takbir!Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyatakan perang atau jihad fi sabilillah terhadap virus corona. Ia sampaikan saat memimpin apel dan doa bersama para petugas gabungan, Senin (28/6/2021). Dok. Pemkot Surabaya.

Eri menyampaikan, seluruh kerja keras yang dilakukan petugas untuk melawan COVID-19 ini merupakan bagian dari ikhtiar dan ibadah. Setiap langkah yang ditujukan untuk menolong umat manusia akan dihitung sebagai kebaikan. Eri pun mengingatkan kepada para petugs untuk senantiasa mengiringi doa di setiap upaya mereka.

"Iman wajib bahwa ini semua adalah ketentuan Allah, tapi juga harus kita iringi dengan ilmu dan ikhtiar, yaitu dengan tes masif, tracing masif, treatment tepat serta tentu protokol kesehatan," tuturnya.

3. 300 orang dimakamkan dengan protokol COVID-19 dalam sepekan

Nyatakan Jihad Fi Sabilillah Lawan COVID-19, Eri Pekikkan Takbir!Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyatakan perang atau jihad fi sabilillah terhadap virus corona. Ia sampaikan saat memimpin apel dan doa bersama para petugas gabungan, Senin (28/6/2021). Dok. Pemkot Surabaya.

Lebih lanjut, Eri menyebutkan dalam sepekan ini penambahan kasus terkonfirmasi COVID-19 di Kota Surabaya mencapai 1.000 orang. Tak hanya itu, terdapat 300 orang yang dimakamkan menggunakan protokol COVID-19 baik ia terkonfirmasi positif maupun masih berstatus suspect atau probable.

"Saya tidak akan pernah menutupi data ini kepada warga Surabaya. Makanya, ini waktunya kita untuk bangkit. Kita sudah pernah melewati masa-masa sulit mengatasi Covid-19 di zona merah. Itu jangan sampai terulang kembali. Kita harus sadar betul bahwa sudah banyak korban, ayo kita selamatkan orang tua kita, selamatkan anak cucu kita dari Covid-19," ungkapnya.

4. Berharap warga yang tidak percaya COVID-19 bisa dilembutkan hatinya

Nyatakan Jihad Fi Sabilillah Lawan COVID-19, Eri Pekikkan Takbir!Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyatakan perang atau jihad fi sabilillah terhadap virus corona. Ia sampaikan saat memimpin apel dan doa bersama para petugas gabungan, Senin (28/6/2021). Dok. Pemkot Surabaya.

Selain berharap agar upaya menanganan pandemiki sukses, Eri juga mendaoakan piha-pihak yang tak percaya dengan COVID-19 agar disadarkan dan dilembutkan hatinya sehingga bersama-sama menjaga kota ini dari COVID-19. Pasalnya, sebagaimana pun kerasnya upaya penangnan COVID-19, namun orang-orang tersebut tetap bisa megacaukannya.

"Inilah yang kita lakukan. Dengan percepatan vaksinasi, maka secara otomatis akan menghambat laju COVID-19. Jadi, tolong bantulah semuanya. Pemkot dan warga harus bergandeng tangan dengan memberikan semangat dan support dalam menangani COVID-19 ini. Ayo selamatkan orang tua, anak cucu kita dan keluarga yang kita cintai," pungkasnya.

Baca Juga: Bertumbangan, 75 Dokter di Surabaya Terpapar COVID-19

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya