Comscore Tracker

Wabah COVID-19, Gereja di Surabaya Gelar Misa Pekan Suci Secara Online

Ibadah di rumah masing-masing

Surabaya, IDN Times - "Kami melihat ada sesuatu yang hilang (pada) hari Paskah tahun ini. Paskah kali ini adem ayem," Kabid Kerasulan Umum Gereja Santa Maria Tak Bercela (SMTB), FX Ping Teja mengungkapkan kepada IDN Times, Minggu (12/4).

2020 memang menjadi tahun yang berat bagi semua umat. Banyak yang tedampak akibat merebaknya virus corona. COVID-19 mengganggu sejumlah agenda penting. Termasuk perayaan Paskah tahun ini.

1. Tidak gelar misa Pekan Suci di gereja

Wabah COVID-19, Gereja di Surabaya Gelar Misa Pekan Suci Secara OnlineKementerian Kesehatan Republik Indonesia

Pengurus gereja akhirnya memutar otak untuk tetap bisa memfasilitasi ibadah para jemaatnya. Seperti halnya yang dilakukan Gereja SMTB. Gereja ini menggelar rangkaian perayaan Paskah secara online atau daring.

"Kami sejak dalam pekan suci tidak mengadakan misa dihadiri oleh umat. Semuanya pada ibadah di rumah masing-masing," kata Ping Teja.

2. Diganti dengan cara online di YouTube

Wabah COVID-19, Gereja di Surabaya Gelar Misa Pekan Suci Secara OnlineIlustrasi YouTube. unsplash.com/Szabu Viktor

Sebenarnya misa tetap disampaikan secara normal oleh pendeta. Dia tetap mengisi misa di dalam gereja. Bedanya, kali ini tanpa jemaat di dalamnya. Dia langsung berhadapan dengan kamera yang menyiarkan langsung.

"Jadi semuanya disiarkan secara online dari gereja. Kami memanfaatkan fasilitas YouTube," ucap Ping Teja.

Baca Juga: Belum Terapkan PSBB, 19 Titik Posko Masuk Surabaya Dibongkar

3. Jadwal telah dirinci pihak gereja

Wabah COVID-19, Gereja di Surabaya Gelar Misa Pekan Suci Secara OnlineIlustrasi virus corona. (IDN Times/Arief Rahmat)

Untuk jadwal misa dari juga telah disesuaikan pihak gereja. Misalnya saja, perayaan Minggu Palma ada misa dua kali yakni pukul 09.00 WIB dan 18.00 WIB. Kemudian misa Kamis Putih, pukul 19.00 WIB, misa pada Jumat Agung pukul 14.00 WIB, misa malam Paskah pukul 19.00 WIB dan misa Paskah pukul 09.00 WIB dan 18.00 WIB.

"Jadi disesuaikan dengan jam yang kami kehendaki," kata dia.

4. Selipkan doa soal virus corona

Wabah COVID-19, Gereja di Surabaya Gelar Misa Pekan Suci Secara OnlineIlustrasi virus corona/artwork by. IDN Times

Untuk materi yang dibawakan, 'Penebusan Yesus' tetap menjadi yang utama. Tapi ada selipan doa-doa terkait wabah COVID-19. Para jemaat diajak bersama-sama meminta kepada Tuhan agar kondisi kembali normal.

"Kali ini doa umat diselipkan hal-hal yang berkenaan dengan pandemi ini," ujar Ping Teja.

"Mudah-mudahan wabah ini segera berlalu. Semuanya dapat kembali normal. Bisa berkumpul ke gereja dengan saudara se-iman," dia menambahkan.

Baca Juga: Batasi Interaksi, Belanja Pasar Tradisional di Surabaya Bisa Daring

Topic:

  • Dida Tenola

Berita Terkini Lainnya