Comscore Tracker

Hari Sumpah Pemuda, Massa Gelar Aksi Tuntut Batalkan Revisi Dua UU

Dinilai tak memihak pada rakyat

Malang, IDN Times - Puluhan massa dari aliansi Malang Bergerak melakukan aksi unjuk rasa di sekitaran perempatan Kayutangan, Kota Malang, Senin (28/10). Sejumlah tuntutan disuarakan oleh massa, salah satunya adalah menolak sejumlah revisi UU yang kontroversial dan tak berpihak kepada rakyat. 

1. Tuntut batalkan revisi sejumlah UU

Hari Sumpah Pemuda, Massa Gelar Aksi Tuntut Batalkan Revisi Dua UUPuluhan massa aliansi Malang Bergerak saat melakukan aksi unjuk rasa di perempatan Kayutangan, Kota Malang, Senin (28/10). IDN Times/ Alfi Ramadana

Salah satu hal yang menjadi fokus massa adalah mengenai UU ketenagakerjaan. Mereka menilai bahwa revisi UU ketenagakerjaan tahun 2003 itu tak memihak kaum buruh. Terutama dalam aspek pengupahan yang masih belum sesuai harapan. Termasuk adanya sistem kerja magang, kontrak dan outsourching yang dinilai menguntungkan pengusaha.

"Kami merasa hal ini tidak manusiawi," ucap Ali Amrin, humas aliansi Malang Bergerak, Senin (28/10). 

2. Tolak revisi UU Pertanahan

Hari Sumpah Pemuda, Massa Gelar Aksi Tuntut Batalkan Revisi Dua UUMassa aliansi Malang Bergerak saat melakukan unjuk rasa di kawasan perempatan Kayutangan, Senin (28/10). IDN Times/ Alfi Ramadana

Selain ketenagakerjaan, massa juga menolak terkait UU pertanahan. Pasalnya saat ini cukup banyak kasus terkait konflik agraria yang tak mampu diselesaikan dengan baik oleh pemerintah. Sehingga hal itu dinilai lebih banyak menguntungkan kaum elite ketimbang masyarakat kecil. 

"Cukup banyak persoalan pertanahan mulai Kendeng, Tawangsari hingga Tumpang yang sampai saat ini belum terselesaikan," tambahnya. 

3. Desak pengusutan kekerasan terhadap massa aksi di berbagai daerah

Hari Sumpah Pemuda, Massa Gelar Aksi Tuntut Batalkan Revisi Dua UUMassa aliansi Malang Bergerak menyampaikan sejumlah tuntutan di perempatan Kayutangan, Senin (28/10). IDN Times/ Alfi Ramadana

Selain itu, massa juga mendesak pemerintah untuk mengusut tuntas sejumlah tindakan represif dari aparat kepada massa aksi beberapa waktu lalu. Seperti diketahui dalam sejumlah aksi unjuk rasa beberapa waktu lalu, terdapat korban jiwa dari mahasiswa yang dinilai karena tindakan represif dan kelalaian dari aparat keamanan. 

"Harapan kami negara secara dewasa mampu bertanggung jawab terhadap kriminalisasi dan tindakan represif tersebut. Bahkan hingga penghilangan nyawa itu," sambung Ali. 

Baca Juga: Bendera Gagal Berkibar dalam Hari Sumpah Pemuda, Ridwan Kamil Kecewa

4. Lalu lintas macet

Hari Sumpah Pemuda, Massa Gelar Aksi Tuntut Batalkan Revisi Dua UUMassa aliansi Malang Bergerak menyampaikan sejumlah tuntutan di perempatan Kayutangan, Senin (28/10). IDN Times/ Alfi Ramadana

Jumlah massa yang cukup banyak sempat membuat kawasan perempatan Kayutangan macet. Bahkan kepolisian harus melakukan pengaturan lalu lintas agar kendaraan bisa tetap berjalan. Termasuk juga pengalihan jalur kendaraan yang hendak mengarah ke Jl Semeru dialihkan menuju Jl Basuki Rachmat. Sebab, nyaris seluruh perempatan dipenuhi oleh massa yang berdiri membentuk lingkaran. Namun demikian, aksi tetap berjalan lancar dan massa tertib dalam menyampaikan aspirasi.  

Baca Juga: Peringatan Sumpah Pemuda, Khofifah Soroti Fenomena Hedonisme

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya