Comscore Tracker

Deklarasi IKA GP Ansor di Surabaya Ricuh, Ketum Angkat Suara

Disampaikan usai melantik PC Ansor Madiun

Madiun, IDN Times - Ketua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas menanggapi kericuhan dalam deklarasi Ikatan Alumni (IKA) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Jawa Timur di Surabaya, Jumat (17/6/2022) sore. Menurut dia, hal itu akan menjadi pembahasan di Nahdlatul Ulama (NU).

"Selesai dari Ansor itu jadinya NU, masuk ke NU," ujar dia usai Pelantikan PC Ansor Madiun di Pendapa Ronggo Djoemeno, Caruban, Kabupaten Madiun, Sabtu (18/6/2022) dini hari.

1. Ansor organisasi kader

Deklarasi IKA GP Ansor di Surabaya Ricuh, Ketum Angkat SuaraKetum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas (tengah).IDN Times/Nofika

Menurut dia, Ansor merupakan organisasi pemuda Islam terbesar di dunia dengan jumlah anggota mencapai 7 juta di seluruh Indonesia. Keanggotaan sebanyak itu tak lepas dari komitmen para pengurus di tingkat pusat hingga daerah.

"Ansor itu organisasi kader di Jam'iyah Nahdlatul Ulama itu struktrunya jelas," ujar pria yang juga menjabat sebagai Menteri Agama itu.

Baca Juga: Deklarasi IKA Ansor Jatim Ricuh, Kenapa?

2. Persoalkan nama Ansor dalam deklarasi

Deklarasi IKA GP Ansor di Surabaya Ricuh, Ketum Angkat SuaraKericuhan dalam deklarasi IKA Ansor Jatim di Surabaya. Ist

Seperti diberitakan, kericuhan dalam deklarasi IKA GP Ansor Jawa Timur di karena kelompok GP Ansor - Banser Surabaya menolak adanya deklarasi di halaman gedung Pergerakan Penganut Khittah Nahdliyah (PPKN), Gayungsari, Surabaya.

Awalnya, kegiatan tersebut berjalan lancar. Namun, tak lama berselang sekelompok dari GP Ansor-Banser Surabaya datang dan meminta deklarasi dihentikan. Kericuhan pun pecah.

3. GP Ansor tidak ada istilah ikatan alumni

Deklarasi IKA GP Ansor di Surabaya Ricuh, Ketum Angkat SuaraKericuhan dalam deklarasi IKA GP Ansor Jatim di Surabaya.Ist

Sekretaris Banser Kota Surabaya, Nasfa Uuth Akhmadie mengatakan, pihaknya tak mempersoalkan kegiatan tersebut. Yang ia persoalkan adalah penggunaan nama Ansor dan atribut dam kegiatan tersebut, hal ini lantaran dalam AD/ART GP Ansor, tak ada istilah Ikatan Alumni.

"Karena setelah Ansor maka harus kemudian ke jenjang Nahdlatul Ulama," ujarnya.

Baca Juga: GP Ansor Laporkan Roy Suryo atas Dugaan Pencemaran Nama Baik Menag 

Nofika Dian Nugroho Photo Community Writer Nofika Dian Nugroho

Penulis lepas yang tinggal di Caruban, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya