Comscore Tracker

Buru Talenta di Pelosok, Tiga Kiper Ini Dirikan Akademi di Malang

Masih jarang ada akademi khusus kiper di Indonesia

Malang, IDN Times - Dalam beberapa tahun terakhir, perkembangan regenerasi sektor penjaga gawang di Indonesia memang terus bergeliat. Belakangan muncul nama-nama potensial macam Nadeo Argawinata, Ernando Ari Sutaryadi hingga Satria Tama Hardianto.

Namun, harus diakui bahwa mencari pemain untuk sektor penjaga gawang memang lebih sulit dibanding posisi lainnya. Hal itulah yang kemudian mendorong dua penjaga gawang aktif dan satu eks penjaga gawang di Kabupaten Malang yaitu Yanuar Tri Firmanda, Ferdiansyah dan Galih Firmansyah untuk mendirikan akademi khusu penjaga gawang yang diberi nama Goalkeeper School Indonesia (GSI). 

1. Cari talenta berbakat di pelosok-pelosok Malang Raya

Buru Talenta di Pelosok, Tiga Kiper Ini Dirikan Akademi di MalangYanuar Firmanda, Ferdiansyah dan Galih Firmansyah mendirikan Goalkeeper School Indonesia untuk mewadahi pembinaan penjaga gawang muda di Malang Raya. Dok/Istimewa

Sebagai orang-orang yang cukup lama berkecimpung di belantika sepak bola nasional, ketiganya memang sadar betul bahwa regenerasi penjaga gawang tak sepenuhnya berjalan mulus. Pasalnya, tak banyak akademi yang mengkhususkan untuk mencetak penjaga gawang berkualitas. 

"Ide awalnya dari saya dan dibantu mewujudkan oleh Ferdiansyah, Galih Firmansyah dan penjaga gawang Arema FC, Teguh Amirudin. Semua ini sebenarnya upaya untuk mewadahi untuk talenta penjaga gawang khususnya di Malang Raya," ucap Yauar Firmanda, Sabtu (13/6). 

2. Siapkan kurikulum khusus untuk penjaga gawang

Buru Talenta di Pelosok, Tiga Kiper Ini Dirikan Akademi di MalangKurikulum pendidikan khusus penjaga gawang sudah disiapkan oleh Galih Firmansyah, Ferdiansyah dan Yanur Tri Firmanda untuk GSI. Dok/Istimewa

Yanuar Firmanda yang juga sempat memperkuat Deltras Sidoarjo menambahkan bahwa arah pembentukan GSI adalah pembinaan secara professional. Bibit-bibit muda yang memiliki bakat dan keinginan menjadi penjaga gawang berkualitas bakal ditempa dan dilatih. Tidak hanya sekedar latihan biasa, pihaknya sudah menyiapkan kurikulum khusus untuk pembinaan penjaga gawang muda. 

"Jadi tidak hanya sekedar kumpul-kumpul latihan. Tetapi ada kurikulum berjenjang yang disiapkan untuk calon-calon penjaga gawang muda. Kami ingin mencetak penjaga gawang yang benar-benar berkualitas," tambahnya. 

Baca Juga: Bojan Hodak: PSM Makassar Tak Punya Penjaga Gawang Utama

3. Siapapun boleh bergabung ke GSI

Buru Talenta di Pelosok, Tiga Kiper Ini Dirikan Akademi di MalangDari depan Ferdiansyah, Galih Firmansyah (kiri) dan Ferdiansyah. Keduanya bakal mendirikan akademi khusus penjaga gawang di Malang Raya. Dok/Istimewa

Lebih jauh, Yanuar menyebut bahwa dirinya tak membatasi kepada calon peserta GSI. Siapapun boleh bergabung untuk bisa memkasimalkan potensi yang mereka sebagai calon penjaga gawang. Menurutnya semakin banyak bibit penjaga gawang berkualitas yang bergabung tentu akan sangat baik. Regenerasi untuk sektor bawah mistar memang harus terus dimaksimalkan. Target akhir tentu berkontribusi untuk tim nasional Indonesia. 

"Dari sekolah sepak bola manapun boleh bergabung ke GSI. Tentu akan lebih baik ketika mendapat pengetahuan yang benar mengenai menjadi penjaga gawang yang baik," ujarnya.

"Memang kami ingin bahwa GSI ini bisa menjadi wadah untuk penjaga gawang muda menimba ilmu. Tentu ini masih awal dan kami masih terus mematangkan konsepnya nanti seperti apa. Mengingat Ferdiansyah dan Galih Firmansyah masih aktif bermain," pungkasnya. 

Baca Juga: Lepas Dwi Kuswanto, Persela Lamongan Datangkan Dua Penjaga Gawang

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya