Comscore Tracker

Pemuda Banyuwangi Kenalkan Desa Wisata Lewat Pameran Benda Kuno 

Bisnis pariwisata mulai dipacu

Banyuwangi, IDN Times - Komunitas Banyuwangi Youth Creative Network (BYCN) membuat destinasi wisata baru dengan memanfaatkan benda-benda kuno hingga rumah adat suku Osing sebagai pameran untuk daya tarik di Desa Gumirih, Kecamatan Singojuruh.

Di lahan seluas satu hektar, komunitas BYCN memanfaatkan aset pribadi milik kepala desa Gumirih, Murai sebagai titik pameran. Murai mulanya menantang anak muda di desanya untuk membuat destinasi baru.

Banyuwangi sendiri menobatkan diri sebagai daerah pariwisata. Sejumlah desa, sejak era Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas yang menjabat dua periode dan dilanjutkan istrinya Ipuk Fiestiandani saat ini, diajak untuk mengangkat potensi desa sebagai pariwisata baru. Banyak yang muncul, lalu tumbang akibat pandemik.

"Awalnya kami ditantang membuat sesuatu yang menarik untuk mengembangkan Kecamatan Singojuruh, khususnya Desa Gumirih. Selama ini Singojuruh terkenal karena tradisi kebo-keboan, mereka ingin ada destinasi baru," ujar Ketua BYCN, Vicky Hendri Prasetyo, Senin (8/11/2021).

1. Pamerkan benda kuno milik Kades

Pemuda Banyuwangi Kenalkan Desa Wisata Lewat Pameran Benda Kuno Komunitas Banyuwangi Youth Creative Network (BYCN) membuat destinasi wisata baru dengan memanfaatkan benda-benda kuno. IDN Times/Istimewa

Setelah keliling desa, mereka melihat rumah kepala desa yang banyak peninggalan kuno. Di lahannya seluas satu hektar, selain rumah pribadi, juga terdapat 9 rumah Using kuno dan 1 joglo besar. Belum lagi, barang-barang peninggalan kuno koleksi Murai.

"Kami jadi terinspirasi ingin membuat tempat yang selain untuk spot foto, namun bisa juga untuk belajar sejarah. Koleksinya ada yang dari jaman dinasti Qing," ujarnya.

Mereka kemudian membongkar lahan milik murai. Koleksi pintu-pintu kuno mereka jajar sedemikian rupa menjadi gerbang masuk yang menarik. Rumah-rumah using didesain dengan interior yang menarik dan sisi koleksi barang-barang lawas.

Baca Juga: Tamansari Banyuwangi Terpilih 50 Besar Desa Wisata Terbaik 2022

2. Bikin ruang kreativitas anak muda

Pemuda Banyuwangi Kenalkan Desa Wisata Lewat Pameran Benda Kuno Komunitas Banyuwangi Youth Creative Network (BYCN) membuat destinasi wisata baru dengan memanfaatkan benda-benda kuno. IDN Times/Istimewa

BYCN merupakan kumpulan berbagai komunitas yang meliputi 17 sektor, seperti desain produk, fashion, film, video animasi, fotografi, kerajinan, kuliner, musik, aplikasi, periklanan, televisi-media, seni pertunjukan,  seni rupa, dan masih banyak lainnya. 

Mereka berkumpul mengangkat berbagai potensi desa di Banyuwangi dengan menggelar pelatihan di berbagai sektor kreatif yang mengacu pada potensi masing-masing desa.

Viki berharap, pameran benda kuno Suku Osing tersebut menarik minat pengunjung. Ia juga membuat amphiteater di bagian belakang untuk pusat kegiatan seni budaya dan kreativitas pemuda.

"Awalnya ini lahan tidak terawat, gundukan tanah yang dipenuhi rumput liar. Lalu kami pugar jadi amphiteater yang menarik. Ini bisa jadi public space," terang Vicky.

Selain menggarap sektor seni budaya, BYCN juga fokus pada pengembangan ekonomi kreatif di Desa Gumirih. Mereka melakukan branding UMKM hingga menggelar Creative Talk yang melibatkan 60 anak muda setempat.

3. Bisnis pariwisata

Pemuda Banyuwangi Kenalkan Desa Wisata Lewat Pameran Benda Kuno Komunitas Banyuwangi Youth Creative Network (BYCN) membuat destinasi wisata baru dengan memanfaatkan benda-benda kuno. IDN Times/Istimewa

Saat ini, komunitas BYCN berupaya kembali mengangkat berbagai potensi desa. Bedanya, mereka lebih menguatkan berbagai sektor kreatif. Sejumlah Desa di Wongsorejo, Desa Macan Putih - Kabat, dan Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar mulai dipetakan kembali potensinya.

"Kami sudah keliling, di setiap desa kami menggali dan mencoba mengangkat potensi yang ada di desa. Tidak hanya mengangkat UMKM dan potensi alamnya, di setiap desa kami juga menggelar Maestro Mengajar. Para seniman Gandrung senior melatih anak desa setempat menjadi Gandrung. Termasuk di Desa Gumirih ini," ujarnya.

Upaya para pemuda tersebut memang didukung oleh pemerintah kabupaten. Pandemik COVID-19 memang belum usai, dan menjadi tantangan besar untuk sektor pariwisata. Hingga saat ini, pariwisata masih dipercaya bisa mengangkat kondisi ekonomi masyarakat.

"Anak-anak muda saat ini memang memiliki kecenderungan kreativitas sendiri. Kita sebagai orangtua sudah sepatutnya memberikan dukungan dan memfasilitasi," ujar Bupati Banyuwangi, Ipuk.

Baca Juga: 10 Desa Wisata Sabet Juara di BCA Desa Wisata Awards 2021

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya