Comscore Tracker

PPKM Diperpanjang Lagi, Pengelola Mal di Malang Kian Terdesak 

Masih upayakan tak ada PHK massal

Malang, IDN Times - Pemerintah resmi kembali memperpanjang PPKM hingga 9 Agustus mendatang. Praktis saat ini PPKM sudah berjalan satu bulan. Kondisi tersebut membuat pengelola pusat perbelanjaan di Kota Malang semakin terdesak. Karena untuk PPKM level 4, pusat perbelanjaan masih belum diperbolehkan buka. Kota Malang termasuk wilayah yang masih menjalani PPKM level 4 hingga perpanjangan kali ini. 

1. Upayakan tak sampai PHK besar besaran

PPKM Diperpanjang Lagi, Pengelola Mal di Malang Kian Terdesak Mall Olympic Garden (MOG) selalu ramai dikunjungi masyarakat saat liburan tiba. IDN Times/Alfi Ramadana

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia Malang Raya, Suwanto menjelaskan bahwa saat ini kondisinya cukup memprihatinkan. Selama sebulan terakhir baik pengelola maupun para pedagang tidak ada pemasukan karena memang pusat perbelanjaan tak boleh beroperasi. Namun demikian, pengelola mal berupaya untuk tidak sampai melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK).

"Saat ini efisiensi yang dilakukan adalah dengan cara shift. Selain itu juga untuk meminimalisir biaya operasional, cukup banyak juga karyawan yang kami rumahkan," urainya Selasa (3/8/2021). 

2. Tidak menutup kemungkinan ada PHK

PPKM Diperpanjang Lagi, Pengelola Mal di Malang Kian Terdesak Beberapa unit yang kosong di Matos lantaran dampak pandemik COVID-19. IDN Times/Alfi Ramadana

Lebih jauh, Suwanto menambahkan bahwa jika penutupan mal ini masih terus dilakukan, maka bukan tidak mungkin langkah PHK akan diambil oleh pengelola pusat perbelanjaan. Minimnya pemasukan tentu menjadi masalah serius. Kota Malang sendiri sejak awal PPKM masih terus berada pada level 4. Hal itu artinya pusat perbelanjaan masih belum bisa beroperasi. Syarat bagi pusat perbelanjaan bisa beroperasi adalah minimal harus level 3 PPKM.

"Kalau terus berjalan seperti ini tentu kami tidak kuat. Karena sudah satu bulan tidak ada pemasukan. Tetapi saat ini kami masih berusaha berjuang agar tak sampai ada PHK," tambah pria yang juga merupakan Direktur Lippo Plaza, Batu itu.

Baca Juga: DPRD Kota Malang Minta Pemkot Sudahi Potong Tunjangan ASN

3. Kelonggaran PPKM tak berdampak signifikan

PPKM Diperpanjang Lagi, Pengelola Mal di Malang Kian Terdesak Mall Olympic Garden (MOG) salah satu pusat perbelanjaan di Kota Malang juga mendapat perhatian dari kepolisian. IDN Times/Alfi Ramadana

Sebenarnya pemerintah mulai memberikan kelonggaran sejak perubahan status PPKM darurat menjafi PPKM level 1-4. Salah satu kelonggaran yang diberikan adalah untuk tempat makan sudah bisa makan ditempat meski dibatasi maksimal 30 menit untuk PPKM level 1-3 dan 20 menit untuk level 4. Lalu untuk pusat perbelanjaan boleh buka untuk wilayah yang berada di level 1-3 dengan batas waktu maksimal pukul 17.00 WIB. Sementara untuk wilayah dengan PPKM level 4, pusat perbelanjaan masih belum diperbolehkan buka.

"Kalau secara bisnis tidak efektif karena pengunjung tidak boleh masuk. Kalaupun tetap boleh berjualan secara online hanya berapa persen yang bisa. Sebab, pemasukan utama tentunya dari pengunjung yang datang," sambungnya. 

4. Berikan keringanan sewa selama PPKM

PPKM Diperpanjang Lagi, Pengelola Mal di Malang Kian Terdesak Ilustrasi PPKM mikro (ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha)

Tak hanya pengelola pusat perbelanjaan saja yang terdesak, tetapi pemilik tenant juga. Untuk itu, guna meringankan beban pemilik tenant, maka pengelola pusat perbelanjaan memberikan keringanan seperti digratiskan biaya sewa dan diskon 40-50 persen untuk pengelolaan. Namun demikian, hal itu masih juga belum bisa dipenuhi oleh pemilik tenant.

"Kalau kami berharapnya tentu jangan PPKM lagi. Karena meskipun ada keringanan pajak dari pemerintah pada kenyataannya tetap tak bisa dipenuhi oleh tenant," tandasnya. 

Baca Juga: Meski Berat, Seluruh Mal di Malang Raya Tutup Selama PPKM Darurat

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya