Comscore Tracker

Vaksinasi Simbolis, Pemkot Malang Libatkan Difabel Sebagai Relawan

Mereka juga akan diajukan sebagai penerima prioritas

Malang, IDN Times - Pemerintah Kota Malang memasukkan tambahan relawan untuk vaksinasi simbolis yang akan dilakukan Kamis (28/1/2021). Tambahan relawan tersebut berasal dari kaum difabel tuna netra.

Penambahan relawan itu untuk menjamin kesehatan kaum difabel agar tetap bisa beraktifitas seperti biasa. Terlebih para relawan tersebut berprofesi sebagai tukang urut yang tentu memiliki mobilitas tinggi.

Baca Juga: Ruang Pasien COVID-19 Ditambah, RSUD Dr Iskak Rekrut Relawan

1. Akan dimasukkan pada skala prioritas

Vaksinasi Simbolis, Pemkot Malang Libatkan Difabel Sebagai RelawanIlustrasi Obat-Obatan (IDN Times/Mardya Shakti)

Wali Kota Malang, Sutiaji menjelaskan bahwa pihaknya bakal memasukkan difabel tuna netra sebagai penerima prioritas. Pada saat vaksinasi simbolis bakal diambil satu orang sebagai relawan. "Ini kami masukkan karena memang tukang pijat ini kan sering berinteraksi dengan orang. Tentu mereka harus masuk prioritas," terangnya Selasa (26/1/2021). 

2. Sengaja tunjuk tokoh-tokoh berpengaruh

Vaksinasi Simbolis, Pemkot Malang Libatkan Difabel Sebagai RelawanInstagram/juragan_99

Selain difabel, Sutiaji juga menunjuk beberapa tokoh publik sebagai relawan. Hal itu dilakukan agar masyarakat yakin bahwa vaksin yang ada ini memang benar-benar aman. Selain itu, ia juga mengakui adanya kecenderungan masyarakat yang lebih mempercayai tokoh panutannya ketimbang instruksi dari pemerintah. 

"Jadi kami mengambil sisi teladannya itu dengan memasukkan tokoh-tokoh yang berpengaruh di Kota Malang. Gambaran mudahnya adalah pemimpinnya saja mau di vaksin, masa pengikutnya tidak," tambahnya. 

3. Vaksin bukan segalanya

Vaksinasi Simbolis, Pemkot Malang Libatkan Difabel Sebagai RelawanIlustrasi virus corona (IDN Times/Arief Rahmat)

Namun demikian, pria berusia 56 tahun itu menyebut bahwa adanya vaksin bukan berarti COVID-19 selesai. Tetapi vaksin merupakan upaya pencegahan untuk menekan agar COVID-19 bisa tertanggulangi. Tetapi, ia tetap meminta kepada masyarakat agar tetap mematuhi protokol COVID-19 yang sudah ada. 

"Bukan berarti ketika sudah vaksin tidak mungkin terpapar COVID-19. Karena sudah ada sebelumnya yang sudah vaksin tapi tetap terpapar COVID-19. Hanya saja resiko kematiannya jauh lebih rendah ketika sudah divaksin," sambungnya. 

Baca Juga: Kota Malang Akan Lakukan Vaksinasi Simbolis, Sudah Ada 10 Relawan

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Alfi Ramadana di IDN Times Community dengan judul Pemkot Malang Libatkan Kaum Difabel Sebagai Relawan Vaksinasi  

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya