Comscore Tracker

Sempat Tolak Tambang, Polisi: Wabup Sangihe Meninggal karena Sakit

Helmud dinyatakan meninggal dunia di Bandara Hasanuddin

Jakarta, IDN Times - Polisi menyatakan bahwa kematian Wakil Bupati Sangihe, Helmud Hontong disebabkan penyakit komplikasi yang dialaminya. Pernyataan itu disampaikan setelah dilakukan autopsi terhadap jenazah Helmud yang meninggal dunia dalam penerbangan Lion Air JT-740 rute Denpasar-Makassar.

“Untuk hasil sementara, terkait autopsi menurut dokter karena komplikasi penyakit. Jadi meninggalnya karena sakit,” kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Sulawesi Utara, Komisaris Besar Jules Abraham Abast saat dihubungi, Senin (14/6/2021).

Kematiannya sendiri sempat menjadi pembicaraan. Sebab, ia sempat mengirim surat penolakan Izin Usaha Pertambangan (IUP) PT Tambang Mas Sangihe (TMS).

1. Ia dinyatakan meninggal saat masih berada di Makassar

Sempat Tolak Tambang, Polisi: Wabup Sangihe Meninggal karena SakitIlustrasi mobil Jenazah. (IDN Times/Aldila Muharma-Fiqih Damarjati)

Diberitakan sebelumnya, Helmud yang saat itu hendak terbang dari Denpasar menuju Manado, dengan transit di Makassar, pada Rabu (9/6/2021). Helmud dinyatakan meninggal dunia saat pesawat transit di Bandara Hasanuddin, Makassar. Hal tersebut dikonfirmasi oleh Bupati Sangihe Jabes Ezar Gaghana.

“Hari ini pemerintahan Kabupaten Kepulauan Sangihe kehilangan seorang teman, Wakil Bupati Sangihe yang telah dinyatakan meninggal dunia tadi sore, ketika melakukan perjalanan dari Denpasar ke Makassar,” kata Bupati Sangihe Jabes Ezar Gaghana.

Baca Juga: Greenpeace: Wakil Bupati Sangihe Bersama Rakyat Tolak Tambang Emas

2. Helmud ditemani oleh seorang ajudan

Sempat Tolak Tambang, Polisi: Wabup Sangihe Meninggal karena SakitWakil Bupati Kepulauan Sangihe, Helmud Hontong (Dok. situs resmi Kabupaten Sangihe)

Pejabat Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Kabupaten Kepulauan Sangihe, Maya Budiman, mengatakan dalam perjalanan dari Denpasar itu Helmud ditemani seorang ajudan bernama Harmen Kontu.

Di dalam pesawat, ajudan tersebut duduk di kursi sebelah Helmut. Sebelum mendarat di Makassar, pihak Lion Air telah berkomunikasi dengan bandara agar menyiapkan tim medis dan ambulans.

"Pukul 16.17 WITA saat di Bandara Hasanuddin Makassar, dokter dan perawat segera naik ke pesawat untuk mengecek kondisi Bapak Helmud yang sudah tidak sadarkan diri," ujar Maya dikutip dari ANTARA.

Setelah dilakukan pemeriksaan, kata Maya, dokter menyatakan pria kelahiran Mahangetang pada 19 November 1962 tersebut telah meninggal dunia.

3. Helmud sempat dibantu dengan tabung oksigen portabel

Sempat Tolak Tambang, Polisi: Wabup Sangihe Meninggal karena SakitDok.Istimewa/Lion Air

Sementara itu, dari keterangan tertulisnya, Lion Air mengatakan pesawat yang ditumpangi Helmud berangkat dari Denpasar pukul 15.08 WITA. Pesawat itu dijadwalkan tiba di di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin pada 16.08 WITA.

Namun, pada pukul 15.40 WITA, Helmud diketahui membutuhkan pertolongan medis lebih lanjut. Pimpinan awak kabin bersama kru kabin lainnya langsung menghampiri untuk mengetahui kondisi aktual Helmud.

Baca Juga: Meninggal di Pesawat, Ini Biografi Wakil Bupati Sangihe

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya