Comscore Tracker

Pariwisata Buka, 90 Persen Hotel di Batu Kembali Beroperasi  

Ada peningkatan okupansi hingga 30 persen

Malang, IDN Times - Sektor pariwisata di Kota Batu perlahan mulai bergeliat. Beberapa destinasi wisata di Kota Batu sudah mulai beroperasi kembali dengan protokol kesehatan ketat. Tentu saja salah satu pihak yang ikut merasakan dampak positif geliat sektor pariwisata adalah pengelola hotel dan penginapan.

Sebagaimana diketahui, daya dongkrak utama bagi pengelola hotel dan penginapan di Kota Batu tentu saja adalah pariwisata. Ketika pariwisata mulai bergerak kembali, maka secara perlahan perhotelan juga ikut terdongkrak.

1. Hampir semua hotel di Batu sudah mulai beroperasi

Pariwisata Buka, 90 Persen Hotel di Batu Kembali Beroperasi  Penyemprotan dilakukan berkala untuk menjamin kebersohan dan kesehatan hotel. IDN Times/Alfi Ramadana

Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia Kota Batu, Sujud Hariadi menjelaskan bahwa saat ini sudah sekitar 90 persen dari total 72 hotel sudah kembali beroperasi. Okupansi secara keseluruhan menurut Sujud, juga semakin baik. Sempat meningkat hingga 35 persen saat periode Juli-Agustus, namun kemudian turun pada September saat PSBB kedua Jakarta. Setelah itu okupansi kembali meningkat dan mencapai 30 persen dari situasi normal pada bulan Oktober. 

"Alhamdulillah sekarang mulai meningkat lagi di atas 30 persen dari situasi normal," tuturnya. 

2. Terbantu dengan adanya Online Travel Agent

Pariwisata Buka, 90 Persen Hotel di Batu Kembali Beroperasi  Untuk mengurangi kontak, pihak hotel mengubah buku menu menjadi online. IDN Times/Alfi Ramadana

Selain kembali beroperasinya destinasi wisata, Sujud menilai bahwa keberadaan Online Travel Agent (OTA) seperti tiket.com dan beberapa lainnya sangat membantu dalam pemasaran hotel selama beberapa tahun terakhir ini. Namun demikian dirinya menilai untuk mendongkrak kunjungan tamu di masa pandemi tidak cukup hanya mengandalkan OTA. Tetapi pengelola hotel juga harus memastikan bahwa penerapan protokol kesehatan di kota Batu harus sesuai standar yang ditetapkan. 

"Hal itu harus dilakukan agar para wisatawan yang datang ke Kota Batu tidak takut datang dan menginap," sambungnya. 

3. Pengelola hotel akui mulai alami peningkatan okupansi

Pariwisata Buka, 90 Persen Hotel di Batu Kembali Beroperasi  Pembersihan dilakukan secara detail untuk memberikan kenyamanan pada pengunjung. IDN Times/Alfi Ramadana

Kondisi itu diamini oleh Front Office Manager Jambuluwuk Hotel & Resort, Oby Witantra. Oby menjelaskan bahwa ketika sejumlah destinasi wisata tutup saat awal pandemik COVID-19 lalu, perhotelan langsung kena imbas. Bahkan selama dua bulan yakni Maret-April, Jambuluwuk sama sekali tidak menerima tamu. Namun, perlahan sektor pariwisata kini mulai bergeliat lagi.

"Ketika sektor pariwisata kembali beroperasi dampaknya sangat terasa sekali. Tamu yang datang juga semakin meningkat. Karena memang perhotelan di Kota Batu ini merupakan supporting untuk pariwisata yang ada. Juga tujuan utama orang datang ke Batu adalah karena pariwisatanya," terangnya Rabu (11/10/2020). 

Baca Juga: Pasutri Jual Jasa Threesome di Twitter, Digrebek Saat Layani di Hotel

4. Peningkatan belum sepadan dengan kapasitas yang ada

Pariwisata Buka, 90 Persen Hotel di Batu Kembali Beroperasi  Setiap sudut kamr dibersihkan dengan desinfektan. IDN Times/Alfi Ramadana

Meskipun sudah meningkat, Oby mengatakan selama kembali beroperasi lagi, peningkatan yang ada masih belum mencapai kapasitas yang tersedia. Padahal, selama masa pandemik COVID-19 ini, Jambuluwuk hanya mengoperasikan 50 persen dari kapasitas utama yakni 125 kamar. Rinciannya, dari 30 villa yang tersedia hanya separuh yang dioperasikan. Begitu pula dengan hotelnya masih dioperasikan sekitar 25 kamar dari total 50 kamar yang tersedia.

Jambuluwuk juga menerapkan standar ketat untuk protokol COVID-19. Protokol standar seperti tempat cuci tangan, titik-titik hand sanitizer sudah disiapkan di tiap sudut hotel. Kemudian demi menjamin kebersihan dan kesterilan, kamar yang baru saja disewa tamu setelah check out akan didiamkan selama 24 jam. Kemudian baru akan dilakukan sterilisasi. Untuk tamu lain yang datang akan diarahkan ke kamar lain yang sudah bersih.  

"Kalau pada saat masih normal lalu, ketika memasuki peak season, kami bisa bermain harga. Tetapi kalau sekarang kami belum berani. Fokus kami kalau masa pandemi ini lebih kepada memperbaiki kualitas dulu," tambahnya. 

5. Dorong kebangkitan industri perhotelan Jatim

Pariwisata Buka, 90 Persen Hotel di Batu Kembali Beroperasi  Ilustrasi Hotel (ANTARA FOTO/Ampelsa)

Sementara itu, Co Founder dan Chief Marketing Officer tiket.com, Gaery Undara pihaknya menyiapkan program kembali ke Jatim untuk membantu membangkitkan industri perhotelan di Jawa Timur.

Selama masa pandemik COVID-19 ini memang industri perhotelan mengalami kesulitan dan harus berjuang keras untuk bisa bertahan. Program kembali ke Jatim sendiri memberikan kemudahan bagi masyatakat yang ingin memanfaatkan jasa perhotelan. Terlebih ada fitur tiket clean yang memberi kemudahan kepada masyarakat termasuk memberikan jaminan bahwa hotel yang terdaftar sudah menerapkan protokol pencegahan COVID-19 dengan baik. Untuk wilayah Jawa Timur sendiri sudah ada sekitar 200 hotel yang sudah tersertifikasi tiket clean. Hal itu menjadi jaminan bahwa hotel tersebut sudah menerapkan protokol COVID-19 dengan ketat. 

"Jawa Timur ini memiliki banyak destinasi wisata yang bagus-bagus dan beragam. Untuk itu kami ingin sekali bisa membantu memulihkan pariwisata domestik. Kami juga percaya bahwa pariwisata di Jawa Timur bisa segera kembali menuju tren positif lagi," tandasnya. 

Baca Juga: Geliat Hotel Bangkit dari Pandemik 

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Alfi Ramadana di IDN Times Community dengan judul Perlahan Tapi Pasti, 90 Persen Hotel di Batu Sudah Kembali Buka  

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya