Comscore Tracker

Efek Lonjakan COVID-19 di Jatim, BOR di RSSA Malang Juga Meningkat 

Masih terkendali untuk penanganan COVID-19  

Malang, IDN Times - Dalam beberapa waktu terakhir kasus COVID-19 di beberapa wilayah di Jawa Timur (Jatim) mengalami kenaikan. Kenaikan kasus tersebut juga membuat Bed Occupancy Rate (BOR) di rumah sakit rujukan mengalami kenaikan. Salah satunya terjadi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr. Saiful Anwar, Kota Malang (RSSA). 

1. Sepekan terakhir BOR alami peningkatan

Efek Lonjakan COVID-19 di Jatim, BOR di RSSA Malang Juga Meningkat Pemkot Malang saat melakukan sosialisasi protokol pencegahan COVID-19 dibeberapa tempat di Kota Malang. Dok/Humas Pemkot Malang

Humas Rumah Sakit Saiful Anwar, Donny Iryan menjelaskan, dalam sepekan terakhir BOR di RSSA mengalami kenaikan. Pada awal bulan Juni BOR masih berada di angka 27 persen. Tetapi pada pekan kedua hingga 12 Juni, BOR mengalami kenaikan menjadi 36 persen.

"Satu minggu terakhir memang cukup terasa ada peningkatan. Terutama untuk BOR di RSSA," terangnya, Minggu (13/6/2021). 

2. Masih cukup aman atasi lonjakan

Efek Lonjakan COVID-19 di Jatim, BOR di RSSA Malang Juga Meningkat Terdapat lima ambulance yang bersiaga di RS darurat lapangan yang bisa digunakan untuk membawa pasien COVID-19. IDN Times/Alfi Ramadana

Meskipun mengalami peningkatan, secara umum Donny mengakui kondisi tersebut masih cukup aman dan terkendali. Kapasaitas dan ketersediaan ruang isolasi masih mencukupi bagi pasien COVID-19. Namun demikian, hal itu bisa berubah jika memang nantinya ada lonjakan yang cukup tinggi pada pasien COVID-19. "Untuk saat ini masih aman. Kecuali jika ada hal yang tidak diharapkan terjadi seperti lonjakan kasus yang signifikan," tambahnya. 

3. Terima pasien dengan gejala sedang hingga berat

Efek Lonjakan COVID-19 di Jatim, BOR di RSSA Malang Juga Meningkat Kamar perawatan yang tersedia di RS darurat lapangan Idjen Boulevard. IDN Times/Alfi Ramadana

Saat ini, RSSA sendiri memang tidak menerima semua pasien. Mereka yang terpapar tanpa gejala hingga yang bergejala ringan diarahkan untuk menuju RS darurat lapangan Idjen Boulevard. Sementara untuk pasien yang mengalami gejala sedang hingga berat baru dirawat di RSSA. Hal ini dilakukan untuk merelaksasi para petugas agar perawatan kepada pasien COVID-19 juga bisa lebih maksimal. "Kami dari RSSA sudah bekerjasama dengan RS lapangan Idjen," sambungnya. 

4. RSSA mampu layani hingga 108 bed

Efek Lonjakan COVID-19 di Jatim, BOR di RSSA Malang Juga Meningkat IGD RS darurat lapangan Idjen Boulevard. IDN Times/Alfi Ramadana

Saat ini, ketersediaan bed di RSSA mencapai 108 bed. Sementara untuk kebutuhan ICU juga tersedia hingga 15 bed. Dati total jumlah ini memang tidak terisi sepenuhnya. Masih ada ketersediaan bed untuk pasien baru yang masuk. "Untuk ICU juga masih terisi 10 bed dari total 15 yang tersedia," pungkas Donny. 

Baca Juga: Pasien RSLI Membludak, Rawat 145 Orang Klaster Madura

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Alfi Ramadana di IDN Times Community dengan judul Sepekan Terakhir, BOR di RSSA Malang Meningkat

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya