Comscore Tracker

Sempat Viral, Proyek Jembatan di Ponorogo Tetap Dilanjutkan pada 2021

Juga jembatan yang diusulkan desa lain

Ponorogo, IDN Times - Pemkab Ponorogo memastikan proyek rehabilitasi jembatan yang sempat menuai reaksi warga karena pengerjaannya dinilai asal-asalan dan terlalu mahal tetap akan dilanjutkan tahun depan. Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Penelitian dan Pengembangan (Bappeda Litbang) Ponorogo, Sumarno mengatakan,dana untuk tahap pembangunan lanjutan sudah masuk dalam APBD 2021

"Insyaallah semua akan selesai semua tahun depan," kata dia saat dihubungi IDN Times melalui telepon selulernya, Selasa (22/12/2020).

1. Warga memasangi jembatan dengan bambu agar bisa dilintasi

Sempat Viral, Proyek Jembatan di Ponorogo Tetap Dilanjutkan pada 2021Bagi pejalan kaki dapat menyeberangi kali di Desa Grogol, Kecamatan Sawoo, Ponorogo yang jembatannya belum selesai dibangun. Dok. IDN Times/Istimewa

Menurut dia, proyek infrastruktur jembatan yang bakal berlanjut ada di sejumlah titik. Seperti, penghubung Desa Bulak-Desa Pandak, Kecamatan Balong. Lokasi ini sempat viral di media sosial lantaran dana yang dianggarakan hampir Rp200 Juta.

Namun, infrastruktur belum tersambung. Sesek bambu akhirnya dipasang sebagai landasan jembatan.

2. Diusulkan melalui anggota DPRD

Sempat Viral, Proyek Jembatan di Ponorogo Tetap Dilanjutkan pada 2021Papan nama proyek rehabilitasi jembatan di Desa Grogol, Kecamatan Sawoo, Ponorogo. Dok. IDN Times/Istimewa

Selain itu, jembatan penghubung antara Dusun Mijil dan Dusun Mingging, Desa Grogol, Kecamatan Balong. Juga, di sejumlah lokasi lain yang sama-sama usulan warga melalui anggota DPRD Ponorogo.

"Pemkab mewadahi dan berusaha mewujudkan. Tapi, memang anggarannya masih kurang dibandingkan kebutuhan pembangunan," ungkap Sumarno.

Baca Juga: Meski Lumpuh, Santri Millennial Ponorogo Ini Tetap Semangat Nyoblos

3. Kebutuhan dana dihitung oleh tim teknis

Sempat Viral, Proyek Jembatan di Ponorogo Tetap Dilanjutkan pada 2021Jembatan penghubung di Desa Grogol, Sawoo, Ponorogo yang terputus. Dok. IDN Times/Istimewa

Untuk jembatan penghubung Desa Bulak-Desa Pandak, misalnya, nilai kebutuhan rehabilitasinya mencapai Rp 500 juta. Namun, alokasi anggarannya baru sekitar Rp 200 juta dan telah direalisasikan tahun ini.

"Jumlah itu merupakan hasil hitungan tim teknis di Dinas PUPR" ujar dia.

Baca Juga: Hampir Rp200 Juta, Proyek Jembatan di Ponorogo Hanya Pondasi

Topic:

  • Dida Tenola

Berita Terkini Lainnya