Comscore Tracker

Minuman Berbahan Kayu Secang Mulai Dikembangkan di Madiun

Dipadukan dengan daun kelor, bekatul, dan bahan alami lain

Madiun, IDN Times - Minuman tradisional berbahan alami kian banyak dikembangkan. Salah satu faktornya dinilai mampu meningkatkan imunitas bagi yang mengonsumsi. Dengan alasan itu sejumlah perempuan di Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun memproduksi 'Dangcanglotul'.

Dangcanglotul merupakan kependekan dari wedang secang, daun kelor, dan bekatul. Bahan lain, seperti jahe, sirih, kayu manis, sari ikan nila dan agar-agar juga melengkapi minuman yang mulai diproduksi sejak dua tahun lalu secara berkelompok itu.

1 . Bahan diambil dari lingkungan sekitar

Minuman Berbahan Kayu Secang Mulai Dikembangkan di MadiunInstagram.com/omahsehat_musyaffa

Riska Ade Planerina, salah seorang yang terlibat dalam pembuatan Dangcanglotul mengatakan bahwa seluruh bahan diambil dari lingkungan sekitar. Selain di pekarangan rumah juga diambil di kawasan hutan yang tak jauh dari permukiman.

"Kayu secang banyak ditemukan di daerah kami. Untuk ikan nila dari Waduk Bening Widas, " ujar Riska, Minggu (22/11/2020).

2. Juga dipadukan dengan agar-agar

Minuman Berbahan Kayu Secang Mulai Dikembangkan di MadiunDangcanglotul salah satu minuman tradisional yang dibuat warga Kabupaten Madiun. Dok. IDN Times/Istimewa

Setelah terkumpul, bahan-bahan diolah. Langkah pertama dengan pembuatan agar-agar yang dicampur dengan sari ikan nila dan sari bekatul. Setelah jadi, agar-agar dipotong menyerupai dadu kecil-kecil.

Proses selanjutnya adalah membuat sirup. Adapun bahannya seperti kayu manis, kayu secang, jahe, sirih, gula pasir, dan air dengan komposisi tertentu.

"Setelah mendidih diangkat. Untuk penyajiannya dengan cara mencampur sirup dan agar-agar," ucap Riska.

Baca Juga: Mamin dengan Bahan Berbahaya Masih Ditemukan di Pasaran Madiun 

3 .Lebih enak dikonsumsi dalam kondisi hangat

Minuman Berbahan Kayu Secang Mulai Dikembangkan di MadiunIlustrasi bahan alami pembuat minuman tradisional. pexels.com/Mareefe

Minuman Dangcanglotul lebih enak dikonsumsi dalam kondisi hangat. Sebab, khasiat masing-masing bahan baku lebih cepat terserap oleh tubuh. Selain itu, rasa getir pada minuman itu hilang.

"Rasa getir itu berasal ekstrak bekatul sebagai ciri khasnya," kata dia sembari menyatakan bahwa penjualan Dangcalotul masih terbatas. Selama ini, kami penjualan terbanyak ketika ada pesanan dari orang yang punya hajat di wilayah Saradan.

Baca Juga: Kabupaten Madiun Eksplor Makanan untuk Ikon Kuliner Baru 

Topic:

  • Dida Tenola

Berita Terkini Lainnya