Comscore Tracker

Mamin dengan Bahan Berbahaya Masih Ditemukan di Pasaran Madiun 

Gunakan boraks dan pewarna pakaian

Madiun, IDN Times - Petugas Dinas Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro (Disperdakop UM)  Kabupaten Madiun mencatat adanya sejumlah makanan siap saji yang beredar di pasaran mengandung bahan berbahaya. Jika dikonsumi dalam jangka waktu yang panjang dapat menyebab penyakit, seperti kanker, dan tumor.

“Berdasarkan pemantauan yang kami lakukan, makanan dengan bahan berbahaya seperti pentol corah dan kerupuk puli,” kata Kepala Bidang Perdagangan Disperdakop UM Kabupaten Madiun, Toni Eko Prasetyo, Rabu (11/11/2020).

1. Pedagang pentol corah berkilah tidak memproduksi sendiri

Mamin dengan Bahan Berbahaya Masih Ditemukan di Pasaran Madiun Ilustrasi pentol. instagram.com

Pentol corah yang diketahui mengandung bahan berbahaya jenis boraks itu dijual di sejumlah titik. Lokasinya seperti di wilayah Kecamatan Mejayan dan Kecamatan Jiwan. Petugas  Diperdakop sempat menegur pedagang komoditas itu.

“Sebagian menyatakan tidak memproduksi sendiri, melainkan mengambil dari produsen. Petugas pun mendatangi lokasi pembuatannya untuk menegur,” ujar Toni kepada IDN Times.

2. Membaik sesaat usai ditegur

Mamin dengan Bahan Berbahaya Masih Ditemukan di Pasaran Madiun Kabid Perdagangan Dinas Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro Kabupaten Madiun Toni Eko Prasetyo. IDN Times/Nofika Dian Nugroho

Upaya serupa juga diterapkan pada pedagang maupun produsen kerupuk puli yang diketahui mengadung zat pewarna pakaian. Namun, disadari langkah yang dilakukan belum maksimal lantaran peredaran makanan maupun minum dengan bahan berbahaya masih marak di pasaran.

“Satu sampai dua hari berjalan baik (tanpa menggunakan bahan berbahaya), selanjutnya kembali seperti semula. Mungkin karena juga adanya permintaan dengan menyesuaikan kebutuhan pasar,” Toni mengungkapkan.

Baca Juga: Banyak Sampah Popok Bayi, Warga Madiun Bersih-Bersih Saluran Kali  

3. Jika tetap membandel terancam dihentikan usahanya

Mamin dengan Bahan Berbahaya Masih Ditemukan di Pasaran Madiun (Foto hanya ilustrasi)Dinas Perdagangan dan tim Satgas Pangan Polres Kudus melakukan sidak di Pasar Kliwon Kudus pada Kamis (5/3). Times/Aji

Menyikapi bandelnya produsen maupun pedagang makanan dan minuman mengandung bahan berbahaya, ia melanjutkan, tim monitoring dan evaluasi akan dibentuk. Tim yang  terdiri dari petugas Disperdakop UM, Satpol PP dan Satgas Pangan Polres itu bakal melakukan pengecekan pasar secara berkala.

“Saat ada yang ditemukan tetap membandel maka pedagang ditegurdan ditindak. Seperti penghentian usaha yang bersangkutan,” Toni menegaskan.

Baca Juga: 6.900 Rekening Penerima Bantuan Usaha di Kabupaten Madiun Terblokir

Topic:

  • Dida Tenola

Berita Terkini Lainnya