BI Kediri Mulai Buka Penukaran Uang Pecahan Kecil di Kota Madiun  

Terdiri dari Rp2 ribu hingga Rp20 ribu

Madiun, IDN Times - Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Kediri mulai membuka pelayanan penukaran uang di Kota Madiun pada Rabu (15/5) sore. Kegiatan yang menggandeng Bank Rakyat Indonesia, Bank Mandiri, Bank Central Asia, Bank Negara Indonesia, dan Bank Jatim ini berlangsung di selatan Alun-Alun Kota Madiun. 

Sebanyak enam mobil kas keliling masing-masing perbankan yang terlibat diparkir di tepi Jalan Kolonel Marhadi. Petugas melayani penukaran uang pecahan kecil secara bergantian kepada ratusan warga yang mengantre. Pecahan uang yang disediakan terdiri dari Rp2 ribu, 5 ribu, 10 ribu, dan 20 ribu. 

1. Penukaran uang maksimal Rp3,7 juta per orang

BI Kediri Mulai Buka Penukaran Uang Pecahan Kecil di Kota Madiun  Dok. IDN Times/Istimewa

Kepala Kantor Perwakilan BI Kediri Musni Hardi, mengatakan bahwa jumlah uang yang ditukarkan setiap warga diberi batas maksimal Rp 3,7 juta. Alokasi dana yang disiapkan dalam penukaran uang pertama itu sebanyak Rp 1,5 miliar. 

Bagi mereka yang sudah kebagian jatah wajib menyelupkan jarinya ke dalam tinta. Adapun tujuannya untuk menghindari penukaran ganda oleh warga. Ini untuk memberi kesempatan bagi setiap warga untuk uang sesuai jumlah yang dibawa. 

2. BI Kediri siapkan Rp 6,7 Triliun uang pecahan baru

BI Kediri Mulai Buka Penukaran Uang Pecahan Kecil di Kota Madiun  Dok. IDN Times/Istimewa

Menurut Musni, pelayanan penukaran uang di Kota Madiun akan berlangsung delapan kali hingga menjelang Lebaran tahun ini atau 1440 Hijriyah. Selain di Alun-Alun, lokasi yang digunakan di sejumlah kantor cabang perbankan pada hari Selasa dan Kamis. 

Jumlah uang yang disiapkan sebanyak Rp 6,7 Triliun untuk pelayanan warga di wilayah eks-Karesidenan Madiun (Kota/Kabupaten Madiun, Ngawi, Magetan, Ponorogo, Pacitan) dan eks - Karesidenan Kediri (Kota/Kabupaten Kediri, Nganjuk Blitar, Tulungagung, dan Trenggalek).

"Saya kira jumlah yang disediakan cukup untuk memenuhi kebutuhan warga," ujar Musni kepada sejumlah wartawan di sela pembukaan pelayanan penukaran uang di Kota Madiun. 

3.Uang pecahan kecil akan dibagikan sebagai angpau Lebaran

BI Kediri Mulai Buka Penukaran Uang Pecahan Kecil di Kota Madiun  Dok. IDN Times/Istimewa

Mereka yang mendapatkan jatah atau angpau Lebaran biasanya masih anak-anak atau belum bekerja. Ini merupakan tradisi yang melambangkan berbagi kebahagiaan pada Hari Raya Idul Fitri. 

Bahtiar, salah seorang warga Kota Madiun yang ikut antre menukarkan uang, mengungkapkan jika pada Lebaran tidak membagikan angpau dinilai kurang lengkap Lebarannya. "Karena tradisi saja. Apalagi saya sudah bekerja, maka sudah sewajarnya kalau membagi uang kepada adik dan keponakan," kata dia. Dulunya ketika Bahtiar masih kecil juga mendapatkan angpau dari kerabatnya. 

4.Sebagian warga sudah menunggu penukaran uang pecahan selama beberapa jam

BI Kediri Mulai Buka Penukaran Uang Pecahan Kecil di Kota Madiun  Dok. IDN Times/Istimewa

Untuk mendapatkan uang pecahan kecil baru, Bahtiar dan ratusan warga lain harus antre di samping mobil kas keliling milik pihak perbankan. Mereka berdiri mengular di bawah terik sinar matahari. 

Bahkan, sebagian di antaranya sudah menunggu beberapa jam sebelum mobil kas keliling perbankan tiba di sisi selatan Alun-Alun. Selain warga Kota Madiun, mereka datang dari Kabupaten Madiun dan Magetan. 

Baca Juga: Tidak Merayakan Imlek Bareng Keluarga, Ahok Hanya Dapat 'Angpau' Cokelat

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Just For You