Comscore Tracker

Ecoton Ungkap Biang Pencemaran di Pesisir Surabaya, Ini Rekomendasinya

Ayo Rek, kurangi penggunaan plastik!

Surabaya, IDN Times - Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Ekologi dan Konservasi Lahan Basah (Ecoton), Prigi Arisandi mengungkap sumber pencemaran mikroplastik di wilayah pesisir Surabaya. Yakni dari Kali Surabaya, anak Kali Brantas yang sebelumnya sudah tercemar timbunan plastik dari sampah domestik.

1. Sejak 2018 sudah ada temuan mikroplastik di Kali Brantas

Ecoton Ungkap Biang Pencemaran di Pesisir Surabaya, Ini RekomendasinyaSampah yang menumpuk di Pintu Air Jagir Wonokromo, Surabaya. Dok. Ecoton

Pada  2018, Ecoton menemukan 72 persen ikan yang ada di Kali Brantas mengonsumsi mikroplastik. Sebesar 42 persen sampah yang terapung adalah plastik. Bahkan, pada Agustus 2020, kelompok Perempuan Pejuang Kali Surabaya menemukan 303 timbulan sampah plastik.

"80 persen timbulan sampah berupa saset, tas kresek, dan bungkus makanan/minuman yang dibuang oleh manusia di sungai, perilaku ini disebabkan tidak tersedianya tempat sampah yang cukup,” ujar Prigi melalui keterangan tertulis yang diterima IDN Times, Minggu (13/12/2020).

2. Dorong regulasi penggunaan plastik sekali pakai

Ecoton Ungkap Biang Pencemaran di Pesisir Surabaya, Ini RekomendasinyaDirektur Eksekutif Ecoton, Prigi Arisandi saat diwawancara awak media, Selasa (19/11). IDN Times/Ardiansyah Fajar

Prigi membeberkan, pelayanan sampah hanya menjangkau kurang dari 40 persen. Masih banyak masyarakat yang tidak terlayani, sehingga membuang sampah ke sungai. Eocoton mendorong dibuatnya regulasi tentang pengurangan atau pelarangan penggunaan plastik sekali pakai.

Di Indonesia sudah ada lebih dari 40 Perda/Pergub di Indonesia yang berisi larangan penggunaan plastik sekali pakai. Salah satunya Pergub Bali 97 Tahun 2018 tentang Pembatasan Timbulan Sampah Plastik Sekali Pakai. Pergub juga melarang untuk memproduksi, mendistribusikan, memasok dan menyediakan plastik sekali pakai di Bali.

"Ada tiga bahan mengandung plastik yang dilarang penggunaannya di Provinsi Bali yaitu Kantong plastik, polysterina (styrofoam), dan sedotan plastik,” kata dia.

Baca Juga: ECOTON Temukan Pencemaran Mikroplastik di Perairan Timur Surabaya

3. Beberapa rekomendasi dari Ecoton

Ecoton Ungkap Biang Pencemaran di Pesisir Surabaya, Ini RekomendasinyaTumpukan sampah di sekitar Pintu Air Jagir Wonokromo, Surabaya. Dok. Ecoton

Merujuk pada hal itu, Ecoton mendesak regulasi Perda di sekitar Kali Brantas. Supaya masyarakat sudah memilah sampah mulai dari rumah. Saat ini jenis sampah rumah tangga di Jatim 60-70 persen adalah sampah organik yang bisa dibuang kompos, 18 persen bisa didaur ulang, 12 persen sampah residu yang tidak bisa didaur ulang.

“Jika mulai dari rumah sampah dipilah maka 60-70 persen sampah bisa dikurangi,” ucap Prigi.

Pihaknya merekomendasikan, kurangi plastik sekali pakai, layani angkutan dan fasilitas pengangkutan sampah, batasi sampah plastik dengan perda larangan plastik sekali pakai, anggaran memadai untuk edukasi dan sarana pengelolaan sampah,  mendorong produsen untuk rekayasa desain kemasan ramah lingkungan.

"Dan mengurangi pemakaian plastik sekali pakai/saset," pungkasnya.

Baca Juga: Ecoton Sebut Sungai Kalimas Surabaya Tercemar Klorin dari Disinfektan

Topic:

  • Dida Tenola

Berita Terkini Lainnya