Comscore Tracker

Arah Politik Buruh, Pilih Perjuangkan Upah 2023

Buruh bakal demo lagi 7 Desember 2022

Surabaya, IDN Times - Tahun politik 2024 masih lama. Tapi, konstelasinya sudah mulai terasa. Pekerja atau buruh merupakan salah satu kelompok yang paling dicari saat memasuki tahun politik. Suara dukungan mereka acap kali diklaim mendukung salah satu pihak yang sedang berkontestasi. Baik itu Calon Presiden hingga Calon Kepala Daerah.

Tapi, hingga kini, kekuatan buruh di Jawa Timur (Jatim) belum menentukan sikap politiknya. Sejauh ini mereka mengaku masih konsisten memperjuangkan upah layak. 

1. Tegas belum tentukan dukungan

Arah Politik Buruh, Pilih Perjuangkan Upah 2023Ilustrasi buruh atau pekerja saat demonstrasi. (IDN Times/Irfan Fathurohman)

Ketua Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) Jatim, Jazuli menegaskan kalau pihaknya sudah belajar dari pengalaman. Dia tidak mau kalau kaum buruh hanya dijadikan komoditas politik saja. Sehingga, untuk pilihan politik ke depan akan dipikirkan matang. Tak mau gegabah mengambil sikap dukungan.

"Kaum buruh di Jawa Timur sampai saat ini belum menentukan sikap atau dukungan terhadap bakal calon Presiden pada Pilpres 2024," tegasnya kepada IDN Times, Senin (5/12/2022).

Baca Juga: Gak Jadi 10 Persen, Eri Usul UMK Surabaya 2023 Naik Sesuai UMP Jatim

2. Pilih perjuangkan kenaikan upah

Arah Politik Buruh, Pilih Perjuangkan Upah 2023Ilustrasi upah (IDN Times/Arief Rahmat)

Daripada sibuk dukung capres dan mengurusi politik, kata Jazuli, serikat buruh akan memperjuangkan upah tahun 2023. Menurut mereka, kenaikan upah belum sesuai harapan. Disparitas di sejumlah kabupaten/kota Jatim masih tinggi.

"Kaum buruh di Jawa Timur saat ini masih fokus memperjuangkan kenaikan upah minimum tahun 2023," katanya.

3. Rencana aksi di depan Kantor Gubernur

Arah Politik Buruh, Pilih Perjuangkan Upah 2023Ilustrasi demo buruh. (ANTARA FOTO/Adeng Bustomi)

Rencananya, sambung Jazuli, ribuan buruh dari berbagai massa akan menggelar aksi demonstrasi untuk memperjuangkan upah 2023. Aksi itu akan dipusatkan di kawasan Jalan Pahlawan Surabaya tepatnya depan Kantor Gubernur Jawa Timur.

"Salah satu upaya perjuangan tersebut akan melakukan aksi demonstrasi di Kantor Gubernur Jawa Timur pada tanggal 7 Desember 2022 mendatang," pungkas Jazuli.

Baca Juga: Sah! UMP Jatim 2023 Naik 7,86 Persen

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya