Comscore Tracker

Masih Pandemik, Pengangguran di Indonesia Capai 8,75 Juta Orang

Jumlah pengangguran di Indonesia sedikit ada perbaikan

Jakarta, IDN Times - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka pengangguran Indonesia sebesar 8,75 juta orang. Angka tersebut mengalami kenaikan dibanding Februari 2020 yang sebesar 6,39 juta orang.

Masih tingginya angka pengangguran disebabkan oleh masih adanya COVID-19 di Tanah Air.

"Pada Februari 2020 COVID-19 belum ada, sedangkan sekarang masih dibayang-bayangi (pandemik)," kata Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers virtual, Rabu (5/5/2021).

Baca Juga: Menaker Ida: Kalau BLK Hanya Lahirkan Pengangguran, Lebih Baik Ditutup

1. Angka pengangguran sempat melonjak di Agustus 2020

Masih Pandemik, Pengangguran di Indonesia Capai 8,75 Juta OrangIlustrasi Pengangguran akibat terkena PHK (IDN Times/Arief Rahmat)

Jumlah pengangguran sempat mengalami kenaikan pada Agustus 2020. Pada saat itu, kondisi perekonomian memang tidak baik, Indonesia mengalami resesi.

BPS mencatat pengangguran di Agustus 2020 sebesar 9,77 juta orang. Angkanya membaik di Februari 2021 seiring dengan terjadinya pemulihan ekonomi.

"Tetapi kalau kita lihat perubahan dari Agustus 2020 ke Februari 2021 turun 1,02 juta," tuturnya.

Baca Juga: Mengupas Tren Pasar Indonesia Tahun 2021, Para Pencari Kerja Wajib Tau

2. Penduduk usia kerja bertambah

Masih Pandemik, Pengangguran di Indonesia Capai 8,75 Juta OrangIlustrasi Bekerja (IDN Times/Fiqih Damarjati)

Sementara itu, terjadi penambahan pada penduduk usia kerja di Februari 2021. BPS mencatat penduduk usia kerja mencapai 205,36 juta lebih atau naik dibanding Februari 2020 yang mencapai 202,6 juta.

Sebagian besar penduduk usia kerja merupakan angkatan kerja yaitu 139,81 juta orang (68,08 persen), sisanya termasuk bukan angkatan kerja.

 

3. Pertumbuhan ekonomi Indonesia masih resesi

Masih Pandemik, Pengangguran di Indonesia Capai 8,75 Juta OrangIlustrasi Resesi. IDN Times/Arief Rahmat

Diberitakan sebelumnya, BPS telah merilis pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal I-2021. Hasilnya, ekonomi Indonesia masih minus 0,74 persen. Dengan hasil tersebut, perekonomian Indonesia masih mengalami resesi.

Pada kuartal II-2020, pertumbuhan ekonomi Indonesia minus 5,32 persen (yoy), kemudian di triwulan III-2020 pertumbuhan ekonomi Indonesia masih mengalami minus 3,49 persen (yoy) dan di triwulan IV-2020 juga mengalami kontraksi minus 2,19 persen (yoy).

Baca Juga: [BREAKING] Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Indonesia Masih Resesi!

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya