Comscore Tracker

Tak Mau Dirawat, Pasien Positif COVID-19 di Yogya Pulang ke Madura

Ia pulang berboncengan dengan anak istri

Bantul, IDN Times - ‎Seorang pasien positif COVID-19 yang berdomisili di Desa Terong, Kecamatan Imogiri Bantul, Yogyakarta memilih pulang kampung ke asal Bangkalan, Jawa Timur. Ia tak mau dirawat dan memilih memboyong anaknya dan istrinya menggunakan motor untuk pulang ke Madura. 

"Ya memang berangkat dari rumah isolasi di Mungker Desa Terong pada Kamis sore (9/7/2020) kemarin dan tadi pagi (10/7/2020) sekitar pukul 07.00 WIB sudah sampai ke kampung halamannya," kata Camat Dlingo Kabupaten Bantul, Deny Ngajis Hartono saat dihubungi melalui sambungan telepon, Jumat malam (10/7/2020).

"Pasien yang positif COVID-19 bahkan mengirimkan foto di depan rumahnya di Madura kepada tim gugus tugas penanganan COVID-19. Jadi yang bersangkutan memang pulang ke rumahnya di Madura," kata Deny lagi. Kabar terakhir, kata Deny, ia belum menjalani perawatan di Madura.

Baca Juga: Enggan Dirawat Pasien Positif COVID-19 Asal Madura Pulang Kampung

1. Mengamuk saat akan dibawa ke rumah sakit

Tak Mau Dirawat, Pasien Positif COVID-19 di Yogya Pulang ke MaduraCamat Dlingo Kabupaten Bantul, Yogyakarta, Deny Ngajis Hartono. IDN Times/Istimewa

Menurut Deny, Dinas Kesehatan dan pemerintah Desa Terong hingga pemerintah Kecamatan Dlingo sudah menganjurkan kepada pasien untuk menjalani isolasi dan perawatan di Rumah Sakit Lapangan Khusus COVID-19. Namun, pasien yang sehari-hari berprofesi sebagai pedagang ini tidak bersedia dan memilih untuk pulang kampung di Madura.

"Petugas medis sudah datang dan siap membawa ke rumah sakit, namun pasien marah-marah dan enggan di rawat di rumah sakit. Bahkan jika dipaksa ke rumah sakit akan mengerahkan paguyuban warga Madura," ungkap Deny.

2. Ia kemudian membuat surat pernyataan

Tak Mau Dirawat, Pasien Positif COVID-19 di Yogya Pulang ke MaduraRumah Sakit Lapangan Khusus COVID-19 Bantul. IDN Times/Daruwaskita

Petugas medis kemudian melakukan negosiasi dengan pasien tersebut. Akhirnya, ia membuat surat pernyataan atas permintaan sendiri pulang kampung ke Madura dan enggan dirawat ke rumah sakit. Surat tersebut bagi pemerintah Kecamatan Dlingo sangat penting karena bahan pertanggungjawaban jika nantinya ada pihak-pihak yang mempertanyakan diperbolehkannya ia tak mendapat perawatan di Yogya.

"Setelah membuat surat pernyataan, saya minta pasien untuk segera menyiapkan diri untuk pulang ke Madura. Akhirnya dengan sepeda motor berboncengan dengan istri dan kedua anaknya berangkat ke Madura," ucapnya.

Untuk memastikan pasien benar-benar pulang kampung tim gugus tugas memantau pasien sampai ke Prambanan perbatasan dengan Klaten, Jawa Tengah serta melakukan komunikasi selama perjalanan menuju Madura.

"Jadi memang kita pantau dan akhirnya memang sampai kampung halamannya di Madura. Nah kenapa tidak langsung dijemput petugas medis dan diisolasi di rumah sakit, saya tidak tahu," ucapnya.

3. Sempat pulang ke Madura dan balik ke Bantul

Tak Mau Dirawat, Pasien Positif COVID-19 di Yogya Pulang ke MaduraIlustrasi positif COVID-19. pixabay.com

Deny menjelaskan pasien positif COVID-19 bersama istri dan anaknya memang sudah lama mengontrak rumah di salah satu dusun di Desa Terong. Saat pendemik COVID-19, pasien dan keluarga sempat pulang ke Madura. Barulah mereka kembali lagi ke Desa Terong pada saat new normal.

"Jadi sang pasien pulang ke Desa Terong dengan menggunakan sepeda motor, sedangkan istri dan anaknya menggunakan angkutan umum. Nah, mungkin dalam perjalanan tersebut pasien kemungkinan terpapar COVID-19," tuturnya.

Kedatangan pasien bersama anak dan istrinya dari Madura ternyata diketahui oleh tim gugus tugas tingkat dusun dan diminta melakukan rapid test dan hasilnya anaknya yang pertama reaktif selanjutnya dilakukan uji swab dan hasilnya justru sang ayah yang positif COVID-19.

"Jadi yang reaktif rapid test yang pertama adalah anaknya yang sulung namun setelah uji swab justru bapaknya yang positif COVID-19," ucapnya.

"Tapi sekali lagi pasien enggan dirawat di rumah sakit dan memilih pulang ke kampung halamannya. Karena di kampungnya COVID-19 (diklaim) bisa sembuh sendiri dan tidak ada aturan harus menggunakan masker ketika keluar rumah," tutur Deny lagi.‎

Baca Juga: Pasien Positif COVID-19 di DIY Tambah 7 Kasus, 1 Orang Sembuh   

Topic:

  • Faiz Nashrillah

Berita Terkini Lainnya