Comscore Tracker

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstrem

Beda sih sama zaman sekarang. Tinggal minum obat

Migrain biasanya lebih dari sekadar sakit kepala. Kamu akan merasakan sakit yang berdenyut-denyut pada satu sisi kepala saja. Biasanya gejala itu juga diiringi mual dan sensitif terhadap bunyi maupun cahaya. Apa yang kamu lakukan jika sakit kepala sebelah ini menyerang? Umumnya, pasti langsung minum obat sebagai pencegahan.

Namun tahukah kamu, bahwa masyarakat zaman dulu punya cara unik dan ekstrem untuk mengobati migrain. Berikut ini di antaranya:

1. Bloodletting

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremhistory.com

Bloodletting adalah pengobatan dengan mengeluarkan darah dari lengan, baik menggunakan lintah maupun pisau bedah. Ahli kesehatan Yunani memiliki cara bloodletting yang berbeda, yaitu dengan menusukkan bulu angsa ke hidung pasien dan mendorongnya masuk hingga darah mengalir.

Orang percaya bahwa sakit, termasuk migrain disebabkan karena ketidakseimbangan cairan pada tubuh. Bloodletting pun berfungsi untuk menyeimbangkannya. Praktik ini terus digunakan hingga akhir abad ke-18.

2. Menggunakan bawang putih

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremmedia.self.com

Jika kamu mengira kamu harus memakan bawang putih, kamu salah. Abu Al-Qasim, seorang dokter di abad ke-11 adalah orang pertama yang melakukan metode ini untuk meredakan migrain. Caranya cukup ekstrem, yaitu dengan menempelkan irisan bawang putih di atas pelipis yang telah disayat sebelumnya. Setelah itu, tekan dan biarkan bawang menempel hingga 15 jam.

Luka kemudian dibiarkan selama dua hingga tiga hari, lalu oleskan kapas yang dibasahi dengan mentega ke atasnya sampai bernanah. Begitu nanah mengalir, dokter akan membakar sayatan dengan besi panas untuk mencegah infeksi.

3. Bekam

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremmedia.wsimag.com

Bekam dianggap memiliki fungsi yang sama dengan bloodletting. Dokter asal Belanda, Nicolaes Tulp tercatat sebagai orang pertama yang berhasil menyembuhkan pasien migrain dengan metode tersebut. Ia menambahkan zat yang disebut dengan cantharidin pada bagian tubuh yang dibekam. Namun zat ini ternyata tidak baik dibiarkan terlalu lama karena bisa menyerap ke dalam tubuh dan menyebabkan disfungsi pencernaan.

Baca Juga: 7 Pengobatan di Masa Lalu yang Membahayakan Nyawa, Jangan Ditiru ya! 

4. Trepanasi

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremhealthline.com

Trepanasi adalah salah satu praktik operasi tertua di dunia. Masyarakat di abad ke-16 percaya bahwa metode ini bisa mengobati migrain. Caranya adalah dengan memotong bagian dari tempurung kepala dan mengekspos jaringan otak untuk mengobati cedera.

Petrus Forestus, seorang dokter Belanda pernah melakukannya pada pasien migrain kronis. Saat pembedahan, ia menemukan bahwa ada cacing hitam di dalam jaringan otak pasien tersebut. Namun di tahun 2010 ilmuwan mengatakan bahwa penyakit tersebut bukanlah migrain, melainkan hematoma.

5. Menggunakan tikus tanah mati

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremthumbs-prod.si-cdn.com

Ali Ibn Isa al-Kahhal adalah salah satu ahli kesehatan terkenal yang telah menyembuhkan berbagai penyakit mata pada abad ke-10. Ia juga sering melakukan pengobatan untuk sakit kepala, termasuk migrain. Ia menyarankan agar pasien mengikatkan tikus tanah mati ke kepala. Hanya dirinya yang tahu alasan dari metode tersebut.

6. Menggunakan ikan listrik

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremmodernhealthcare.com

Jauh sebelum para ilmuwan menemukan listrik, dokter merekomendasikannya sebagai pengobatan untuk migrain. Ia adalah Scribonius Largus. Saat melihat ikan torpedo atau ikan pari listrik, ia memprediksi bahwa sengatan yang dihasilkan akan berguna untuk meredakan sakit kepala dan encok. Caranya adalah dengan menaruh satu tangan di atas kepala dan satu lagi di atas ikan listrik.

7. Merendam kaki dengan lumpur

7 Cara Orang Zaman Dulu Obati Migrain, Cukup Unik & Ekstremfootfiles.com

Dokter pada abad ke-19 menyarankan agar pasien migrain mengambil air di Marienbad dan Karlsbad, dua kota yang sekarang menjadi Republik Ceko. Mereka percaya bahwa air tersebut memiliki kandungan yang bisa meringankan sakit kepala.

Metode yang dilakukan adalah pasien akan diminta untuk merendam dan membalurkan lumpur ke dua kakinya. Setelah itu, air yang sudah diambil dari dua kota digunakan untuk membersihkan sisa-sisa lumpur. Para dokter percaya bahwa cara ini bisa memperlancar peredaran darah dari kaki menuju ke otak.

Di antara tujuh metode di atas, yang masih dipakai hingga sekarang hanyalah bekam. Karena metode ini dinilai bisa menyembuhkan tanpa menyakiti pasien. Tapi bagaimana dengan merendam kaki? Jika pernah sembuh dengan cara merendam kaki, silakan share di kolom komentar ya.

Baca Juga: 9 Pengobatan Alternatif yang Sudah Ada Sertifikasinya, Aman Banget nih

Topic:

  • Irma Yudistirani

Just For You