Comscore Tracker

Menyambung Napas Petani Tembakau di Pamekasan

Petani sempoyongan, pemerintah beri pertolongan

Pamekasan, IDN Times – Syafii (45) duduk bersandar di tiang tarup, Sabtu (18/6/2022) siang itu. Tak lama setelahnya, dikeluarkan sebungkus rokok kretek berwarna merah. Dengan cekatan dia mengambil sebatang rokok dan menyulutnya dengan korek api yang digenggam di tangan kanannya. Dia mengisap dalam-dalam rokok itu, kemudian mengepulkan asapnya seolah membuang semua penat yang ada.

Syafii hanya melihat teman-temannya yang sibuk menandatangani petisi soal tembakau. Dia tak tertarik untuk ikut membubuhkan tanda tangan. Baginya tak penting kalau hanya sekadar seremonial belaka. Terpenting ialah melakukan aksi nyata demi kesejahteraan bersama. Demi eksistensi petani tembakau agar tidak punah.

Wajar kalau Syafii bersikap demikian. Sebab, sudah empat tahun lamanya harga tembakau terus turun bahkan anjlok. Kerja keras petani menanam komoditas yang satu ini seakan tak dihargai. Biaya tanam yang mahal hanya dihargai murah ketika panen. Padahal kualitas tembakau milik petani di Kabupaten Pamekasan, Pulau Madura, Jawa Timur ini tak kalah saing. Gurih nan nikmat.

Harga tembakau anjlok

Menyambung Napas Petani Tembakau di PamekasanPetani tembakau asal Pamekasan, Syafii (45) meratapi anjloknya harga tembakau. IDN Times/Ardiansyah Fajar

Syafii bukan pemain baru di dunia pertembakauan. Dia sudah menggeluti sejak 2003. Tembakau di Madura khususnya Pamekasan memang sudah dikenal di penjuru Indonesia. Pengusaha-pengusaha rokok banyak mengambil bahan baku dari sini. Hal ini yang menjadi alasan Syafii bertahan 19 tahun menjadi petani tembakau.

"Kalau di Madura itu yang berpenghasilan besar tembakau, makanya banyak yang tanam tembakau," ujarnya kepada IDN Times saat ditemui usai acara pembukaan tanam raya yang digelar Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) di Desa Samatan, Kecamatan Proppo Pamekasan.

Tapi, penghasilan besar kini hanya menjadi angan-angan saja. Syafii yang mempunyai lahan kurang dari satu hektare di Desa Pagentenan hanya mampu memanen 3 kuintal atau 300 kilogram (kg) tembakau. Nah, selama empat tahun ini, 1 kg tembakau dihargai kisaran Rp15 – Rp20 ribu. Artinya, dalam satu kali panen yakni satu tahun sekali, Syafii mendapatkan Rp4,6 – Rp6 juta.

"Itu balik modal saja sudah bagus, tapi tiga tahun ini malah rugi," kata dia. "Tahun ini malah banyak yang gak jadi (gagal panen) saya paling cuma dapat Rp1,5 juta, modalnya saja Rp4 juta," Syafii membeberkan.

Gagal panen ini tidak hanya dialami Syafii. Dia bilang, petani-petani tembakau di Pamekasan juga merasakan hal serupa. Nah, gagal panen sendiri diakibatkan oleh cuaca yang tak menentu. Musim hujan tahun ini pun terbilang lama. Karena sampai bulan Juni ini, masih kerap kali turun hujan dengan intensitas yang tinggi alias deras.

"Kalau hujan ini juga membuat masa tanam mundur. Saya belum berani menanam lagi, lahannya sekarang juga masih basah ini," kata Syafii.

Senada dengan Syafii, petani tembakau dari Desa Teja Timur, Hanafi (40) juga sambat dengan anjloknya harga tembakau. Menurut dia, harga tembakau tidak stabil ini sudah berlangsung beberapa tahun belakangan. Dia dan para petani lainnya akan fokus pada stabilisasi harga ini dengan menyuarakan langsung ke asosisasi hingga pemerintah setempat maupun pusat.

"Harga tambakau ini tidak sesuai dengan harapan petani, jadi harapan kami mewakili teman-teman petani ke depan lebih baik," katanya.

Tidak stabilnya harga tembakau ini diperparah dengan serapannya yang terus menurun. Pengusaha-pengusaha rokok seolah ingin membeli tembakau dari petani dengan harga semurah mungkin. Hal ini yang membuat para petani tembakau semakin tercekik. "Serapannya terus menurun, karena harganya tidak sesuai dengan harapan petani," Hanafi mengungkapkan.

Nah, pengalaman Hanafi sendiri yang memiliki luas lahan setengah hektare, dia mengaku tidak tahu persis berat panennya. Selama ini hanya ada tengkulak yang datang langsung ke lahan-lahan tembakau milik petani. Kemudian menebasnya. "Kalau saya biasanya dapat sekitar Rp20 juta. Kalau harganya normal lebih dari itu. Ini sudah turun harganya," beber Hanafi.

Sama halnya Syafii, Hanafi juga mengeluhkan cuaca yang tak menentu. Sekarang ini banyak petani yang masih menunggu untuk menanam lagi. Karena hujan deras masih acap kali terjadi di kawasan Pamekasan. Hal ini bisa membuat petani gagal panen serta menurunkan kualitas tembakau yang sedang ditanam.

Baca Juga: Cukai Rokok Naik, KADIN Usul 2 Insentif Buat Petani Tembakau

Penyumbang tembakau nasional terbesar

Menyambung Napas Petani Tembakau di PamekasanBupati Pamekasan, Baddrut Tamam (pakai udeng Madura) bersama asosiasi petani tembakau saat membuka masa tanam raya di Pamekasan, Sabtu (18/6/2022). IDN Times/Ardiansyah Fajar

Ketua APTI, Suseno mengakui kalau cuaca menjadi masalah utama tembakau di Indonesia. Banyaknya petani yang menunda masa tanam, membuat produksinya menurun. Dia memprediksi, produksi tembakau tahun ini hanya akan mencapai angka 160 ribu ton. Padahal targetnya ialah 200 ribu ton.

"Daerah sentra produksi tembakau saat ini mengalami hujan yang lumayan sering. Padahal tembakau itu harus cuaca panas," kata Suseno.

APTI sendiri, kata Suseno, berharap banyak kepada petani tembakau di Pamekasan. Menurut dia, penghasil tembakau terbesar di Jatim ialah Pamekasan, persentasenya mencapai 60 persen. Pemekasan juga menjadi penyumbang 36 persen tembakau nasional. Sedangkan Jatim menjadi penyumbang 60 persen tembakau nasional. 

"Pamekasan merupakan daerah yang penting. Jika petaninya mogok, maka seluruh pabrik rokok se-Indonesia tidak bisa produksi," Suseno menambahkan.

Data Badan Pusat Statistik (BPS), Jatim menjadi sentra produksi tembakau karena menghasilkan 110.800 ton. Disusul Jawa Tengah (Jateng) yakni 57.600 ton, Nusa Tenggara Barat (NTB) 53.100 ton, Jawa Barat (Jabar) 7.400 ton dan Aceh 2.100 ton. Industri Hasil Tembakau Indonesia (IHT) menjadi sektor padat karya terbanyak dengan melibatkan 5,98 juta pekerja. Sebanyak 4,28 pekerja di sektor manufaktur dan 1,7 di sektor pertanian.

Siapkan Kawasan Industri Hasil Tembakau

Menyambung Napas Petani Tembakau di PamekasanANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Melihat fakta tersebut, Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam menyiapkan Kawasan Industri Hasil Tembakau (KIHT). Proyek ini ditargetkan rampung pada akhir tahun ini. Sekarang ini, ada tujuh asosiasi pengusaha rokok lintingan--total luas lahan kemitraan 1.860 hektare-, yang berminat untuk gabung ke dalam KIHT Pamekasan. "KIHT sekarang sedang berjalan pembangunannya," katanya saat menemui para petani tembakau di Pamekasan dalam acara APTI.

"Target kita awal tahun depan itu sudah bisa bermitra dengan seluruh kita (petani tembakau). Jadi nanti bisa tembakau itu jadi parfum, dan rokok dengan standar yang terjamin," Baddrut menambahkan.

Berdasarkan data yang dibeberkan Baddrut, luas KIHT di Pamekasan nanti mencapai 2,5 hektare. Saat ini mulai masuk pembangunan gedung, pagar dan Gudang. Sayangnya, Baddrut tidak membeberkan lebih jauh soal lokasi IHT Pamekasan. "KIHT ini diharapkan mendorong peningkatan produksi tanam tembakau maupun hasil tembakau," kata dia.

Peningkatan produksi tembakau ini memang perlu digeliatkan lagi. Karena sejak pandemik COVID-19 merebak, produksinya menurun. Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Pamekasan mencatat, luas tanam pada 2019 lalu 28 ribu hektare kemudian turun menjadi 24 ribu hektare pada tahun 2020. Padahal potensi luas tanam tembakau di Pamekasan 32 ribu hektare dengan produktivitas rata-rata 800 – 900 kg.

"Pada tahun ini, sampai pertengahan buan ini baru tertanam sebanyak 2.000 hektare. Karena Pamekasan sekarang ini hampir setiap hari hujan. Kami belum bisa memproyeksikan berapa produksi tahun ini," jelas Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Pamekasan, Ajib Abdullah.

Dosen Ekonomi Pertanian Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jatim, Dr. Zainal Abidin mengapresiasi langkah yang dilakukan Pemkab Pamekasan. Menurut dia, pemerintah berupaya menggandeng tangan pengusaha, asosiasi hingga petani. Rantai distribusi petani ke pengusaha dipersingkat, sehingga harga tembakau tetap stabil. Pemanfaatannya pun diperbanyak, tak hanya untuk rokok dan campuran makanan saja. Tapi merambah industri kosemetik juga.

"Bergandengan tangan yang dilakukan ini bisa diterjemahkan luas, sehingga petani bisa semangat untuk ke depannya. Inilah yang dinamakan menanam harapan di lembaran daun tembakau," kata dia.

Baca Juga: 6 Sentra Kerajinan Jember, dari Sangkar Burung hingga Batik Tembakau

Topic:

  • Zumrotul Abidin

Berita Terkini Lainnya